Gambar: Ilustrasi
Oleh : Al Azizy Revolusi

Mediaoposisi.com-Peristiwa Isra’ Mi’raj sesungguhnya sarat makna. Peristiwa ini tidak boleh direnungkan sebagai peristiwa tersendiri, tetapi harus direnungkan sebagai satu kesatuan dengan sejarah perjuangan Rasul Shalallahu ‘alaihi wa salam.

Peristiwa Isra’ Mi’raj terjadi setelah Rasul Shalallahu ‘alaihi wa salam bersama para sahabat beliau menempuh waktu sebelas tahun perjalanan dakwah dalam menyerukan Islam ke tengah-tengah masyarakat.

Pada tiga tahun pertama kenabian, Rasul Shalallahu ‘alaihi wa salam membina para sahabat agar memiliki kepribadian islami dan keimanan yang kokoh, mampu memikul beban dakwah, dan sanggup mengorbankan apapun untuk menyerukan Islam dan menjadikannya sebagai sistem yang mengatur kehidupan umat manusia.

Tahun-tahun berikutnya, beliau bersama para sahabat berinteraksi di tengah-tengah masyarakat jahiliyah dengan membawa risalah agung ini yaitu Islam. Beliau melakukan pergolakan pemikiran dengan  menyerang  akidah  dan pemikiran rusak seraya menjelaskan kerusakan dan keburukannya. Kemudian, menjelaskan akidah Islam yang lurus dan jernih sekaligus manusiawi. Beliau mendorong umat agar mengambil akidah dan pemikiran Islam itu sebagai solusi bagi semua permasalahan kehidupan mereka.

Beliau melakukan perjuangan politik dengan menentang segala bentuk kezaliman para penguasa serta kekufuran sistem mereka. Beliau menyingkap kejahatan, makar, dan tipu daya mereka. Beliau menjelaskan kepada umat hakikat para penguasa yang justru mengekploitasi umat demi keuntungan dan kebanggaan sendiri.

Hanya karena berdakwahlah beliau dan para sahabat mendapat gangguan. Mereka disiksa, dipukuli, dijemur di bawah terik matahari, dilempari batu, dan kotoran ternak. Di antara mereka bahkan ada yang meninggal karena siksaan. Beliau juga berhadapan dengan propaganda buruk, kampanye hitam, dan pembunuhan karakter. Beliau dicap sebagai dukun, orang gila,  atau  tukang  sihir.  Risalah  Islam  dicap sebagai dongeng masa lalu atau jiplakan dari perkataan seorang Nasrani.

Kehidupan mereka dipersempit. Perdagangan mereka dirusak. Harta kekayaan mereka dirampas. Beliau bersama kaum Muslim dan kerabat dekat beliau dari Bani Hasyim dan Bani Abdul Muthalib bahkan diboikot. Mereka tidak bisa berjual beli, tidak disapa dan sapaan mereka tidak dijawab, serta tidak dinikahi dan tidak bisa menikahi. Persediaan bahan makanan menjadi sangat sulit dan kelaparan luar biasa mendera mereka. Bahkan, tulang unta harus mereka rebus menjadi bubur untuk sekadar mengganjal perut.

Berbagai penderitaan dan siksaan itu dijalani oleh beliau dan para sahabat dengan penuh kesabaran. Sebab, itulah yang diperintahkan Allah: "Bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari golongan para rasul dan janganlah tergesa-gesa atas mereka".(QS al-Ahqaf [46]: 35).

Begitu lepas dari pemboikotan, paman beliau, Abu Thalib, meninggal. Dua atau tiga bulan kemudian istri beliau, Khadijah, yang selama ini menjadi penunjang semangat dan dana bagi dakwah beliau, juga wafat. Hal ini menyebabkan Rasul sangat berduka. Di tengah-tengah kedukaan ini, siksaan dan perilaku buruk kaum Quraisy terhadap beliau dan para sahabat justru bertambah kuat dan ganas. Beliau dan para sahabat tetap melanjutkan perjuangan dengan penuh kesabaran dan keyakinan bahwa suatu waktu pertolongan Allah pasti datang.

Setelah itu, beliau diperintah Allah untuk menawarkan diri kepada kabilah-kabilah Arab lain. Hal itu beliau awali dengan pergi ke Bani Tsaqif di Thaif. Beliau mendapat jawaban yang buruk. Beliau diusir dan dilempari batu oleh orang awam dan anak-anak Thaif akibat hasutan pemuka mereka sampai beliau berdarah.

Sepulang dari Thaif, beliau melanjutkan upaya mencari nushrah (pertolongan) dengan mendatangi kabilah-kabilah Arab yaitu Bani ‘Amir bin Sha’sha’ah, Bani Hanifah, Bani Muharib bin Khashafah, Bani Fazarah, Bani Ghassan, Bani Murrah, Bani Sulaim, Bani ‘Abs, Bani Nadhar, Bani al-Baka’, Bani Kindah, Bani Kalb, Bani al-Harits bin Ka’ab, Bani Udzrah, Bani Hadhramah, Bani Syaiban, dan Bani Hamdan. Namun, semuanya tidak memenuhi seruan Rasul. Seolah-oleh Rasulullah menghadapi jalan buntu.

Dalam kondisi inilah Allah menghendaki untuk meng-Isra Mi’raj-kan beliau dalam rangka menunjukkan kepada beliau tanda-tanda kekuasaan-Nya: "Maha suci Allah Yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjid al-Haram ke Masjid al-Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami memperlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat." (QS al-Isra’ [17]:1).

Peristiwa Isra Mi’raj ini menjadi berita gembira yang membesarkan hati Rasul dan kaum Muslim. Di dalamnya, selain diturunkan kewajiban shalat lima waktu, juga sarat dengan isyarat Allah bahwa tidak lama lagi pertolongan (nushrah) Allah akan datang. Bahkan, sudah datang saatnya umat Islam memegang kendali atas dunia.

Sesudah peristiwa ini, benih pertolongan segera datang ketika enam orang penduduk Yatsrib masuk Islam lalu mendakwahkan Islam di Madinah. Setahun berikutnya, sejumlah 12 orang Madinah datang dan melaksanakan Baiat Aqabah I. Mereka kembali disertai Mush’ab bin Umair untuk bersama-sama mereka mendakwahkan Islam di Madinah. Setahun berikutnya, sebanyak 75 orang dari mereka, sebagai wakil penduduk Madinah, datang berhaji dan melaksanakan Baiat Aqabah II, baiat penyerahan kekuasaan kepada Rasul Shalallahu ‘alaihi wa salam. Tiga bulan kemudian, beliau hijrah ke Madinah dan berdirilah Negara Islam yang selanjutnya meluas dan menjadi Negara super power, yang menebarkan rahmat dan menyebarkan risalah Islam ke seluruh dunia.

Renungan untuk Masa Sekarang
Umat Islam sekarang mengalami berbagai macam kesulitan. Umat terperangkap dalam kemunduran dan keterpurukan. Mereka juga diekpsloitasi dan dizalimi oleh rezim sekuler yang berkolaborasi dengan negara-negara kafir imperialis sekuler. Para aktivis dakwah banyak yang diawasi, disiksa secara fisik, dipersempit kehidupannya, dipotong sumber penghidupannya, dipenjarakan, diasingkan, dan lain-lain. Dari luar, umat ini selalu ditekan dan dijajah, dituduh sebagai teroris, sumber kerusakan, tidak beradab, barbar, anti kemajuan, dan sebagainya. Kondisi ini tidak berbeda dengan kondisi Rasul dan para sahabat pada masa lalu.

Menghadapi semua itu, tidak lain kita harus mencontoh Rasul dan para sahabat dengan mengambil sikap yang sama dengan sikap mereka. Sikap itulah yang akan mengundang datangnya pertolongan Allah.

Oleh karena itu, kita harus mengambil Islam sekaligus menyerukannya kepada masyarakat agar mereka menerapkannya sebagai sistem aturan yang mengatur kehidupan. Kita harus tetap berpegang teguh dengan metode Islam. Tidak menoleh ke metode, ide, aturan, solusi, dan sistem aturan selain Islam. Kita harus membuang semua yang tidak berasal dari Islam.

Kita juga tidak boleh tertipu oleh pertimbangan apakah seruan Islam dan syariatnya ini laku dijual ke masyarakat atau tidak, sebagaimana pertimbangan itu tidak pernah terlintas dalam benak Rasul. Sebaliknya, kita harus meningkatkan intensitas dan kualitas seruan Islam. Hal itu didasarkan pada keyakinan bahwa sistem Islam buatan Allah ini adalah sangat sesuai dengan semua masyarakat, kondisi, dan waktu.

Keyakinan ini mengharuskan kita untuk membuang nasionalisme, liberalisme, sosialisme, kapitalisme, demokrasi, HAM, serta semua ide turunan aqidah sekuler yang menyebabkan kehinaan dan keterpurukan umat ini (lihat QS. Al-Baqarah [2]: 85). Kita harus istiqamah dan hanya mengambil Islam secara keseluruhan.

Hendaklah kita terus melanjutkan dakwah dan perjuangan ini dengan penuh kesabaran, keistiqamahan, dan keyakinan. Kita harus yakin, suatu waktu pertolongan Allah pasti datang sebagaimana yang dijanjikan-Nya: "Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman dan beramal salih di antara kalian, bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan akan menukar keadaan mereka—sesudah mereka berada dalam ketakutan—dengan rasa aman". (QS an-Nur [24]: 55).

Maka, dengan tetap berpegang teguh pada aqidah, syariah, dan akhlaqul karimah, kita menyatakan: ”Syariah & Khilafah mewujudkan Islam Rahmatan Lil ‘Alamin. Allahu Akbar!” [MO/ms]

Posting Komentar