Oleh: Abu Nawas Barnabas

Mediaoposisi.com-Rumah ngontrak, sakit antri BPJS, BPJS Nunggak bayar RS, anak sekolah mahal, listrik naik, sembako naik, BBM naik, srmua tambang milik asing dan aseng, terus kita punya apa ? Merdekanya dimana ?

Ditekan cecurut partai saja melempem, di pelototi Mak banteng kalem, gitu mau memimpin kawasan. Merdekanya dimana ? Memang bisa merdeka dari asing dan aseng ?

Coba tengok tambang di negeri ini, benderanya apa, sudah merdeka ? Tiap bulan dirongrong cicilan, motor dan rumah. Hidup bergelimang riba, bukan harta. Tiap hari zina dengan ibu kandung, terus merdekanya dimana ?

Tiap hari tukang ojek rebutan recehan, atlet olah raga rebutan emas secuil. Emas ratusan ribu ton diembat Freeport, mingkem. Merdekanya dimana ? Apa harus bilang Wow gitu ?

Anggaran receh jadi rebutan di parlemen, anggaran besar dijarah asing dan aseng. Rakyat salah sedikit, tangkap ! Tegakkan hukum ! Begitu aseng ngembat duit Century dan BLBI , aparat kayak sekarat, tidak berdaya. Dikasih tulang, diem. Yang menggonggong, bukan mau menegakan hukum, tapi belum kebagian tulang. Terus merdekanya dimana ?

Pajak terus mencekik, Kalo dulu suruh kirim upeti ke kompeni. Sekarang di palak lewat pajak, udah terkumpul duit pajak diembat gayus. Terus, kita punya apa ? Merdekanya dimana ?

Paling-paling cuma suruh makan kerupuk, baik perosotan jambe, saling injak hanya untuk recehan. Gitu aja udah ketawa kepingkal udah kayak ga punya utang aja. Terus merdekanya dimana ?

Iya sih merdeka ! Mega korupsi Freeport merdeka ! Udah ada hasil audit BPK, KPK diem-diem bae, giliran receh dikejar pake camera CCTV. Udah gitu, beritanya 25 jam non stop. Urusan keluarga diobok-obok. Ke korporat asing berani ? Jadi merdeka nich ?

Ga usah koar-koar merdeka, kalau masih menunduk pada asing. Utang bejibun, ekonomi semrawut, rupiah ambleg. Terus apa yang mau dibanggakan ? Sudah merdeka ? Papua yang mau merdeka, juga di merdekakan bersuara. Giliran ada pengajian dibubarkan, situ sehat ? Memang sudah merdeka ?

Sekarang dijajah asing dan aseng, bahkan bangsa sendiri yang menjadi antek. Lantas teriak merdeka, maknanya apa ? Kosong adalah hampa, hampa tanpa isi, tanpa isi maknanya NOL PUTUL.

Teriak merdeka, Tapi mengemis pada asing. Ekonomi disetir asing, sistem hukum peninggalan Belanda. Gitu masih latah teriak-teriak merdeka, masih waras ? Bisa dianggap stress itu, merdeka tanpa makna.[MO/sr]

Posting Komentar