Oleh Dr Ir. Nanik Minarni. MM
Presiden Forum Doktor Islam Indonesia, Alumni UGM 

Saya mengenalnya karena sesama aktifis pergerakan mahasiswa di  UGM sewaktu kuliah.

Saya sering ketemu di acara jamaah shalahuddin UGM. Ismail kuliah di jurusan teknik geologi UGM tiket menjadi orang kaya jaman itu klu masuk di industri perminyakan. Ismail menikah dengan zulia mahasiswa psikologi UGM  teman saya juga sesama aktifis kampus. Mereka berdua setahu saya mahasiswa baik baik dan idealis.

Pasca lulus dari UGM  kami tak pernah ketemu krn kesibukan masing-masing

Yang saya tahu akhirnya Ismail jadi orang penting di HTI.

Klu pak Jokowi juga alumni Kehutanan UGM. Saya tidak mengenalnya waktu itu karena pak Jokowi tidak aktifis kegiatan islam kampus jamaah  Shalahuddin UGM. 
Saya  mengenal mensesnegnya Pak  Jokowi yaitu pak Pratikno sebagai sosok yg cerdas lulus dari Fisipol UGM .  Saya mengenal Pak Pratikno karena ngobrol ngobrol di kost bersama teman2 semasa kuliah.

Yang mengagetkan .. sekarang Jokowi jadi presiden.. Pratikno jadi mensesneg

Ismail jadi petinggi HTI.. 

Yang nggak habis pikir kenapa sekarang HTI harus di bubarkan

Apa yg salah..
Sama sama berjuang lewat jalur masing masing

Mosok teman tega sama teman..

Ismail dan kawan kawan bukan sosok yang nyeremin dan patut untuk di takuti. 

Jadi saya rasa terlalu berlebihan klu HTI harus dibubarkan karena bisa berpotensi mengganggu stabilitas nasional.

Terlalu berlebihan.
Coba pikir dengan hati yang dingin

Posting Komentar